Kemaren, kebetulan ada kerjaan di kantor yang kalau ditunda bisa bikin jadwal kerjaan gue
keteteran. Jadi mau gak mau, gue memutuskan untuk menyelesaikan kerjaan itu hari itu juga, dari pada gue besoknya harus kerja kaya kuda(?), trogelan - trogelan? Kan gak enak juga diliat mas bos. Yah, meskipun akibatnya gue harus pulang agak telat dikit. Tapi ga masalah, yang penting kerjaan kelar kan?

Nah, satu hal yang bikin gue was - was kalau pulang agak telat itu karena di kantor gue ada riwayat horornya gitu. Meskipun gue (alhamdulillah) belom dan kalau bisa gak usah ketemu sama mahluk abstral yang notabene udah jadi penunggu di kantor gue sejak jaman dahulu kala. Tapi tetep aja yah, ada perasaan merinding mandja aja kalau uda sendirian di kantor. Apalagi pas tiap mau ke toilet! Kudu siapin mental baja brohhh! Bahkan gue berharap bisa pakai mantra "patronus" nya Harry kalau semisal ada penampakan atau mahluk apapun yang muncul pas gue ke toilet.

Jadi, ketimbang gue harus uji nyali lantaran mau pipis doank. Gue pikir masih bisalah kalau nahan sampai kerjaan gue kelar. Bisa mampir ke SPBU deket kantor juga kan ntar. Apa? Cerita horor? Bukan! Gue gak mau cerita horor, jadi maaf kalau bikin penonton kecewa yak. Hehehe, (tanpa dosa)

Begini - begini, gue itu, orangnya paling gak bisa kalau harus pipis, atau BAB di toilet umum. Terutama toilet di terminal bus, stasiun, dan Pasar tradisional. Bukanya gue sok yes atau sok tsantik nan mandja yak, tapi kalian tau sendiri kan kebanyakan kondisi toilet umum itu kaya gimana? Terakhir, waktu SMA, pas mau SPMB itu gue inget pipis di toilet umum terminal bus Semarang. Dan seinget gue, itu adalah terakhir kalinya gue menggunakan toilet umum di terminal itu. I got my first trauma, and i need couple years in rehab to recover! (okay, part ini Lebay) tapi beneran, it's even more scary than my office toilet. Baunya aja dari radius lima meter dari pintu masuk bisa bikin organ pernapasan kita melepuh kaya kena air raksa. (kan, lebay lagi)

Tapi malam itu, dikarenakan udah ditahan hampir 30 menit gara - gara gak berani pipis di toilet kantor yang horor tadi. Sesuai rencana, mampirlah gue ke SPBU deket kantor, sekalian sholat ama isi bensin si Blacky. Dan gue langsung menuju ke toilet, tanpa mikir lagi, udah kepalang kebelet soalnya. Selesai pipis, gue baru sadar kalau toilet yang gue masuki ini berbeda, nggak kotor dan nggak bau! Oke mungkin karena bangunan baru jadi gue gak terkejut kalau gak kotor dan masih bersih. Tapi yang gue lihat ini berbeda.

Gue diem - diem keluar sambil memperhatikan sekitar. Ini pertama kalinya gue masuk di toilet SPBU deket kantor gue pasca bangunan mushola dan toiletnya direnovasi. Terakhir sebelum direnovasi pengalaman gue sama toilet di SPBU ini lumayan horor. Gimana nggak, pas udah kebelet - kebeletnya gue , eh masuk toilet buka closet malah gue dapat jackpot! (Terkutuklah orang - orang yang lupa nge-flush dosa - dosa mereka di toilet umum. )

Untunglah pengalaman horor tersebut tidak terulang kembali. Pengalaman kesini kali ini berbeda, toilet bersih, tanpa bau, kinclong dan gue suka ide pengelola buat menyediakan dua jenis closet. Ada closet duduk, dan closet jongkok. Ini masalah yang sebenernya penting tapi sering di abaikan sama pengelola fasilitas umum.

Gue sih khusnudzon aja yah, mungkin oknum - oknum pemberi "jackpot" di toilet ini bukannya sengaja atau sering lupa buat nge-flush. Bisa aja mereka ga ngerti gimana caranya menggunakan toilet duduk, maupun sebaliknya. Namanya juga tempat umum, siapa saja bisa dan boleh datang. Tapi tidak semua terbiasa dengan fasilitas yang disediakan. Mengingat masyarakat kita beragam, beda kebiasaan juga.

Apalagi di Mall - Mall nih, gue seneng sih kalau toilet di Mall sekarang kebanyakan uda pada standart Internesyenel. Meskipun ada juga yang ngasih space toilet cuman di pojokan, sempit, susah lagi akses kalau mau ke toiletnya (ppfftt). Fasilitas udah oke dan maksimal, tapi minim tulisan tata cara penggunaan alat - alat di toilet itu, kalaupun ada, pake bahasa Inggris. Ngalamat deh, (pengering tangan rusak, tempat sabun tangan jadi patah, handle kran lepas, etc.). Nggak semua anak - anak gahol yang ke Mall itu ngerti. Sigh*

Disamping pentingnya fasilitas yang bisa memadai atau memenuhi kebutuhan masyarakat secara umum, baik yang modern maupun konvensional di toilet umum. Kita sebagai pengguna fasilitas juga harus sadar, nggak cuman buat toilet umum aja sih, tapi untuk semua fasilitas umum. Bahwasanya yang namanya fasilitas umum itu bukan cuman kita sendiri yang menggunakan, tetapi banyak orang . Punya masyarakat, punya kita.

Sudah jadi kewajiban kita juga untuk merawat atau paling tidak jangan buat fasilitas tersebut jadi tidak layak pakai, terutama kalau di toilet umum, biasakan disiram, di flush, dan jangan masukin pemalut ke closet! Rajin - rajin tanya juga kalau emang gak tau cara penggunaan alat - alat di toilet umum. Jaga kebersihan. Dan bayarlah uang kas. Kasihan kan bapak - bapaknya yang ngebersihin toilet di SPBU. Eh, tapi sebenernya mereka sudah dibayar buat jagain toilet atau memang cuman dapet dari kotak kas itu sih? Hehehe kepo*

But anyway, saat itu adalah pertama kalinya buat gue merasa puas saat masukin selembar dua ribu rupiah ke dalam kotak kas toilet umum di SPBU. Norak Lo Ben! Tapi beneran, dua ribu rupiah untuk toilet yang bersih, air melimpah dan gak bau? Well, fair enough lah, i don't mind. :-)

No comments:

Powered by Blogger.