All Photos by my self

Seperti yang gue janjiin di postingan kemaren (iya, lama banget sampai nggak bisa lagi di kategorikan sebagai "kemaren" lagi) akhirnya sekarang gue bisa nepatin janji gue buat ngasih tau dimana sebenernya destinasi gue pas weekend kemaren. Kenalan yuk, sama sahabat lama gue Bang Ally. Demikian beliau biasa di sapa, dan itu berlaku juga buat gue yang jelas-jelas lebih muda dari beliau. Ya! beliau ini memang terkenal ramah, baik, dan yang paling penting, beliau tidak mengenal senioritas. Ini udah keliatan dari pertama gue kenal sama Bang Ally, dimana dia meminta gue yang petakilan ini untuk tidak menyapa beliau dengan prefix "Pak", "Bapak", "Pakdhe" "Om" dll. Tidak, tidak sekalipun, karena itu memang bukan style dari seorang Bang Ally.

Nah, sebelumnya gue udah janjian berkali-kali buat berkunjung ke rumah beliau. Namun kemaren weekend itu baru kesampean, padahal sebenernya nggak jauh-jauh amat jarak rumah gue sama rumah Bang Ally. Tapi karena gue maupun Bang Ally ini tipikal orang yang mobilitasnya tinggi ini. Jadi agak-agak susah sesuain jadwalnya, dan begitu udah ketemu jadwalnya, woww,... gue excited banget! Kapan lagi bisa ubek-ubek rumah sesosok Bang Ally kan yak? Let's GO!

Berangkat pake sepeda pixie di pagi hari sambil nikmatin sunrise, di ikutin dengan pemandangan pematang sawah dan segarnya udara pagi hari,..ohh it was a perfect plan! Sampai pada akhirnya, .. gue menyadari kalau ternyata ide mengendarai sepeda pixie adalah ide yang sama sekali tidak tepat! Bayangin aja! Gue, pake acara naik sepeda pixie yang notabene "fixed gear" seada-adanya itu, di jalan yang kebanyakan nanjak dari pada turunannya, sejauh ±11 km??? Yang niatnya nyantai sambil tebar pesona sepanjang jalan pupus sudah oleh tiap tetes peluh di pipi dan jidads yang ngga oke maroke kaya gorila keselek kulit duren lagi karaoke ma keluarganya. Kebayangkan gue ngegenjotnya se-macho apa? Gedhe, gedhe deh betis gue! *nangis.

Untungnya semua itu kebayar sama pemandangan sepanjang jalan yang bikin gue geleng - geleng dan mikir "kok ya ada pemandangan kaya begini deket rumah? kemana aja selama ini lo Ben?". Ah okay, sepertinya gue emang kudu sering lagi sepedaan ke tempat - tempat kece di sekitar daerah tempat tinggal gue, HARUS! Setelah ngegenjot hore selama ±30 menit, sampai juga gue di rumah Bang Ally. Daaaaaaaaan, "Adem!" mungkin itu kata yang bakal keluar dari mulut kalian juga kalau pas baru pertama kali ke rumah beliau.

Terletak di pedesaan yang warganya masih saling sapa, dan masih kenal satu sama lain dengan sangat baik. Hal ini terlihat ketika gue menyapa seorang ibu yang baru menyapu halaman rumahnya di pinggir jalan, beliau membalas dengan sapaan ramah dan senyum yang bikin hati ini adem ayem gitu bawaannya. Benar-benar senyum yang sudah susah di dapatkan di masa sekarang. Ini yang bakal bikin gue kangen dan bakal balik kesini lagi!

Sebenernya tidak terlalu banyak pohon rimbun di area rumah Bang Ally, lumayan banyak sinar matahari malah. Anehnya, udara tetep adem aja! Jadi panasnya kalah ama hawa adem di pedesaan yg terletak hampir di kaki gunung ini. Begitu gue sampai, Bang Ally langsung menyambut gue dengan senyuman yang ramah, senyum seperti layaknya seorang sahabat yang udah lama kenal, padahal baru kenal ini. Tapi begitulah adanya sosok Bang Ally, dan ini yang mungkin membuat beliau punya banyak teman, kerabat, dan sahabat. Ajaibnya, tetangga deket rumah gue aja pada kenal ama beliau, magic khan? Gue kemudian di persilakan duduk di ruang tamu semi out door yang di buat dengan memanfaatkan teras samping yang di modif memakai atap dari daun kelapa yang kering, Gebyok? Bener gak sih namanya? Or you wanna suggest a better word? Yah, gue langsung jatuh cinta sama tatanan desain rumah Bang Ally.

Belum sepenuhnya selesai sih, tapi konsep beliau menyatukan rumah sebagai tempat tinggal keluarga yang nyaman, sekaligus sebagai tempat usaha. Selain ada show room dari koleksi batik beliau yang memang di perjual belikan sebagai kain, maupun kebaya, kemeja, dan pakaian jadi lainnya. Di rumah ini juga terdapat tempat produksi, kantor, sekaligus gallery pribadi Bang Ally. Sayang tidak semua ruangan bisa di publikasikan, namun cukuplah gue mengerti tetang konsep rumah Bang Ally ini. Tidak lain adalah refleksi dari diri seorang Bang Ally, yang mencintai kebebasan, namun tetap menghormati kebebasan orang lain. Di antara tiap ruangan di buat seperti tanpa batas, meskipun— sebenarnya ada batas, di sini beliau membuat tiap ruangan saling berkesinambungan. Show room yang beliau buat dekat dengan ruang tamu utama, dan dekat pula dengan ruang tamu extend nya yang begitu nyaman meskipun berada di luar sisi rumah ini membuat dualisme fungsi show room sebagai tempat berbisnis sekaligus bersosialisasi yang apik.

Jadi seumpama gue jadi tamu ataupun customer Bang Ally, gue gak akan berasa jadi keduanya, melainkan jadi seseorang yang sudah Bang Ally kenal, dan saling bekerja sama membuat suatu karya. Brilliant! Ide - ide segar pun bisa langsung mengucur dengan derasnya ketika gue di sini. Di tambah koleksi motor jadul Bang Ally. Waduuuuh, makin bikin betah! Yah, seperti pria paruh baya lainya, beliau juga punya satu hobby yang memang di sukai dan cinta mati. Di antaranya suka touring dengan Si Pitung (Nama motor Honda 75 berwarna orange kinclong kesayangan Bang Ally), mendaki gunung, dan,.. downhill! Gue yang muda ada jadwal olah raganya mbuh - mbuhan yah, salut aja nih sama Bang Ally yang masih semangat untuk berolah-raga meskipun kesibukan sudah banyak. Nggak kaya gue, yang sering mengkambing hitamkan yang namanya kesibukan sebagai alasan untuk dan atau tidak ada waktu untuk berolahraga. *Crap

Belum lagi nih, kalau gue lihat ruang kerjanya Bang Ally. Woww!!! unpredictable!— memang sih, beliau sudah punya banyak karyawati sebagai penjahit, tapi ada kalanya beliau juga turun tangan untuk meng-handle order yang mepet banget waktunya, terutama kalau pegawainya sudah pada kelelahan. Tanpa ragu biasanya beliau pun langsung bermain dengan mesin jahitnya yang klasik itu. Tetapi, kalau menjahitnya di udara terbuka dengan pemandangan indah, gue yakin menjahit bukan lagi sebuah beban pekerjaan. Melainkan pekerjaan yang meyenangkan dan tak membosankan bagi Bang Ally.

Oh ya! Satu lagi yang gue suka dan gak boleh ketinggalan. Gue suka banget sama prinsip Eco Friendly dalam pembangunan rumah ini. Jadi ceritanya, Bang Ally tetep mempertahankan pohon yang sudah ada di area rumah untuk tidak di tebang. Melainkan, di manfaatkan sebagai sarana penambah estetika di rumah ini. Keren yah?! Bisa temen - temen liat di photo di atas, kalau ada batang pohon hidup di tengah - tengah ubin. Kurang kece apa cobak? Rumah boleh sederhana, dan interior boleh dari bahan - bahan yang mudah di dapat juga. Tetapi, asalkan penempatannya tepat sesuai fungsi, guna, dan estetika. itu semua bisa di kombinasikan untuk menyusun harmoni indahnya rumah kita kan?

Well, sampai di sini dulu guys, sebenernya masih banyak sih yang belum kita explore di rumahnya Bang Ally, ini baru secuilnya aja! Next time kalau ada kesempatan kita kupas lebih banyak lagi per bagian dari rumah Bang Ally ini. Terima kasih juga buat Bang Ally karena udah merelakan rumahnya di obrak - abrik sama Iben, hehehe jangan kapok yah Bang. Pokoknya siapin jajan yang banyak lagi kalau Iben maen yah,... Jiahahahaha. Oh ya, buat temen - temen yang merasa punya rumah yang kece (ndak harus mewah) dan pengen gue liput, kalian bisa kirim email ke Iben di page contact yah! Dan tentunya rela rumahnya Iben acak-acak, ahahaha. Semoga bermanfaat, till the next post guys! xoxo!

2 comments:

  1. Fotonya keren deh ben, mampir boleh dongs hahah

    beneran nanti tempat mu aku acak2 hahaha

    Regards,
    Fahmy Haryandi
    ZOCKO

    ReplyDelete
  2. Hihihihi boleh! boleh! boleh! Silahkan,..uhmmm tapi bukanya aku yg harus datengin tempat kaka yak? #berpikirKeras

    ReplyDelete

Powered by Blogger.